Home / Preaching / Tak Berkategori

Wednesday, 23 February 2022 - 15:24 WIB

Refleksi Teologis Hawa Perempuan Luar Biasa Yang Berjuang Di Taman Eden  (Kej. 3:2,3)

Foto Presiden Persekutuan Gereja-gereja Baptis West Papua. Dr. Socratez Sofyan Yoman, MA

Foto Presiden Persekutuan Gereja-gereja Baptis West Papua. Dr. Socratez Sofyan Yoman, MA

Refleksi Teologis

HAWA PEREMPUAN LUAR BIASA YANG BERJUANG DI TAMAN EDEN  (Kej. 3:2,3)

Oleh Gembala Dr. Ambirek Godmendekmban Socratez Yoman (AGSY)

Para teolog, pengkhotbah, para pendeta, gembala dan gereja pada umumnya, dari waktu ke waktu, dari abad ke abad, sampai saat ini, perempuan dipersalahkan dan direndahkan, bahkan lebih ekstrim perempuan dianggap kaum yang lemah. Dengan alasan perempuan dinilai penyebab kejatuhan manusia ke dalam kuasa Iblis dan dosa. Dengan pandangan teologi lain, Hawa tidak taat dan melanggar perintah TUHAN.

Tetapi, menurut teologi yang saya pahami dan yakini bahwa pandangan teologi yang merendahkan martabat perempuan selama ini adalah keyakinan yang keliru dan salah.

Dalam keyakinan yang keliru ini, kebanyakan teolog mengabaikan kehebatan, kekuatan dan ketokohan Hawa di Taman Eden yang berhadapan langsung dengan Iblis. Peran Hawa jarang dibahas dan dikhotbahkan keunggulan dan kelebihan yang ada dalam diri Hawa. Hawa dipersalahkan dengan alasan sebagai penyebab kejatuhan manusia ke dalam kuasa Iblis dan dosa.

Pandangan teologi ini lemah dan tidak dapat dibenarkan karena pada saat Hawa dicoba Iblis,  sikap Hawa sangat jelas, yaitu ia tidak diam, tidak menghindar. Tapi, Hawa melakukan perlawanan atau penolakan atas tawaran atau godaan dari
Iblis. Waupun akhirnya, Hawa jatuh ke dalam kuasa Iblis dan dosa.

Kita harus akui dan hormati Hawa adalah perempuan hebat dan luar biasa. Karena ia tidak langsung menerima tawaran dan godaan Iblis. Tapi, Hawa dengan berani  dan berdiri teguh dan mempertanggungjawabkan kepada Iblis tentang perintah Tuhan. Hawa sudah berusaha dan berjuang dengan memegang teguh pada perintah Tuhan dan menyampaikan kepada Iblis.

“Buah pohon-pohonan dalam taman ini boleh kami makan, tetapi tentang buah pohon yang ada di tengah-tengah taman, Allah berfirman: Jangan kamu makan atau raba buah itu, nanti kamu mati” (Kejadian 3:2, 3).

Pertahanan dan kekuatan Hawa dirobohkan Iblis dengan empat alasan yang digunakan secara cerdik dan licik serta kebohongan kelas tinggi, yaitu:

  1. “Sekali-kali kamu tidak akan mati” (Kejadian 3:4)
  2. “Matamu akan terbuka” (ay.5)
  3. “Kamu akan menjadi seperti Allah (ay.5)
  4. “Kamu tahu tentang yang baik dan yang jahat” (ay.5).
BACA JUGA  New Research Shows Big Opportunities for Small Businesses

Empat alasan yang dipakai Iblis sebagai dasar untuk menggodai Adam dan Hawa sepertinya sangat teologis dan rasional dan menggiurkan bagi Hawa. Karena itu, tidak ada alasan untuk menyudutkan, merendahkan Hawa sebagai penyebab kejatuhan manusia dan simbol kaum yang lemah. Yang menghancurkan dan merusak martabat kemanusiaan sebagai gambar Allah dan memutuskan hubungan Allah dengan manusia ialah Iblis bukan Hawa. Kita harus lawan  kuasa Iblis dan dosa yang dengan tipu daya, licik dan cerdik menggoyahkan dan menjatuhkan Adam.dan Hawa.

Belajar dari tugas suci dan mulia yang dilaksanakan Hawa patut dihormati. Karena Hawa sudah berjuang untuk taat dan setia pada perintah Allah. Walaupun akhirnya Hawa kalah dan gagal dengan empat siasat godaan yang dipakai Iblis. Dalam posisi Hawa seperti ini, wanita atau perempuan tidak boleh diremehkan, direndahkan dan dihinakan, bahkan tidak boleh dianggap perempuan yang lemah.

Pengalaman Hawa, Kelebihan Hawa, kelebihan Hawa, kekuatan Hawa, keberanian Hawa, ketaatan dan kesetiaan Hawa pada perintah Allah menjadi berkat bagi perempuan-perempuan hebat dan luar biasa saat ini.

Jadi, perempuan bukan penyebabkan kejatuhan manusia dalam dosa. Perempuan bukan kaum lemah. Perempuan memiliki kemampuan dan kehebatan serta kesanggupan yang hebat diluar batas-batas jangkauan hikmat dan kemampuan yang dimiliki laki-laki. Karena perempuan adalah pemegang kelangsungan kehidupan manusia. Dengan kekuatan perempuan yang hebat, memelihara kehidupan manusia dari janin dirahim selama 8-9 bulan sampai kita menjadi orang-orang dewasa yang hebat.

Ya dan amin serta benarlah lagu karya S.M. Moehtar ini:

“Kasih ibu kepada betapa Tak terhingga sepanjang masa, hanya memberi tak harap kembali, bagai sang surya menyinari dunia.”

Nyanyian berjudul “Di Doaku Namaku Disebut” ciptaan Peter P. Bilhorn dan dipopulerkan di oleh Natashia Nikita dalam album yang dirilis pada tahun 1995 masih relevan untuk kita.

BACA JUGA  Surety Bonds Protect Infrastructure Investment

Lirik lagu Di Doa Ibuku, Namaku Disebut

“Di waktu ku masih kecil, gembira dan senang.  Tiada duka kukenal, tak kunjung mengerang. Di sore hari nan sepi… ibuku bertelut. Sujud berdoa ku dengar namaku disebut.Di doa ibuku, namaku disebut.
Di doa ibuku dengar, ada namaku disebut.
Seringlah kini kukenang, di masa yang berat.Di kala hidup mendesak dan nyaris ku sesat. Melintas gambar ibuku, sewaktu bertelut.Kelak di sana kami pun bersama bertelut.Memuji Tuhan yang dengar namaku disebut.Di doa ibu, namaku disebut.Di doa ibuku dengar, ada namaku disebut.Di doa ibu, namaku disebut. Di doa ibuku dengar, ada namaku disebut.Ada namaku disebut.”

Lagu ini mengisahkan sisi spiritual seorang ibu yang menjalani kehidupan ini dalam perannya sebagai ibu bagi anaknya. Anak yang terlahir dari separuh raganya, separuh napasnya, separuh warisan genetika yang lengkap dengan kandungan unsur jiwa, rasa, kecerdasan intelektual, kecerdasan emosional, kecerdasan sosial hingga kecerdasan spiritual.

Bila kita sebagai laki-laki kita pernah mendampingi isteri kita ketika melahirkan anak bagi kita, maka kita akan tahu betapa besar jalan dan pengorbanan yang dilalui oleh isteri kita pada momen-momen melahirkan itu.

Lagu ini mengingatkan kita, bahwa kita jangan meremehkan dan merendahkan serta melupakan perjuangan Hawa di Taman Eden dalam menghadapi pencobaan dan godaan Iblis. Kita juga patut menghormati dan mengakui kekuatan-kekuatan yang dimiliki perempuan dalam dunia realitas saat ini yang turut serta berpartisipasi dalam kemajuan keluarga, gereja, masyarakat dan bangsa. 

Jangan remehkan dan rendahkan martabat kemanusiaan perempuan. Hawa hebat dan luar biasa pada zamannya dan perempuan-perempuan saat ini juga hebat dan luar biasa dalam zaman dan sejarah mereka. Mereka semua pengukir sejarah kehidupan manusia.

Tuhan Yesus memberkati seluruh perempuan di planet ini.

Doa dan harapan saya supaya refleksi ini menjadi berkat dan membuka perspektif baru.

Ita Wakhu Purom, Rabu, 23 Februari 2022

Share :

Baca Juga

Injil ke-166 Tahun pada 5 Februari 2021

Preaching

TEMA : DI PAPUA ADA DUA INJIL, YAITU: INJIL MANUSIA & INJIL YESUS KRISTUS

Tak Berkategori

End The Summer with Serenity at Calabash Cove Resort And Spa

Tak Berkategori

New Research Shows Big Opportunities for Small Businesses

Tak Berkategori

How to Give Your 2016 Resolutions Staying Power

Tak Berkategori

Technician Education Can Fuel Financial Success

Tak Berkategori

Technician Education Can Fuel Financial Success

Tak Berkategori

Carrageenan: Sustainability From Farm to Table
Foto Presiden Persekutuan Gereja-gereja Baptis West Papua

Preaching

HUKUM TABUR DAN TUAI: PENDERITAAN, TETESAN AIR MATA, CUCURAN DARAH SERTA TULANG BELULANG RAKYAT PAPUA TELAH DIUBAH OLEH TUHAN MENJADI API BELERANG DAN BENCANA BESAR BAGI PARA PENGUASA KOLONIAL INDONESIA