Home / Reality/Fact

Friday, 18 March 2022 - 10:37 WIB

Sekitar 12 tahun yang lalu, penulis menulis  buku yang berjudul: OPM ? (Otonomi, Pemekaran dan Merdeka)

Foto Presiden Persekutuan Gereja-gereja Baptis West Papua. Dr. Socratez Sofyan Yoman, MA

Foto Presiden Persekutuan Gereja-gereja Baptis West Papua. Dr. Socratez Sofyan Yoman, MA

Fakta/Realitas

OPM (OTONOMI, PEMEKARAN DAN MERDEKA)

Oleh Gembala Dr. A.G. Socratez Yoman,MA

“Kebenaran yang ditulis dengan darah dan air mata serta penderitaan rakyat kecil tidak akan dihapus atau ditutupi dengan kebohongan yang ditulis dengan tinta.”

Sekitar 12 tahun yang lalu, penulis menulis  buku yang berjudul: OPM? (Otonomi, Pemekaran dan Merdeka).

Mengapa penulis memilih judul buku OMP (Otonomi, Pemekaran, dan Merdeka?)

  1. OTONOMI KHUSUS

Penulis sudah menganalisa dan memprediksi serta  melihat jauh ke depan bahwa Otonomi Khusus Nomor 21 Tahun 2001 di Papua tidak akan berjalan baik atau pasti gagal dilaksanakan oleh penguasa kolonial modern Indonesia. Lagi pula, Otsus tidak menjadi jawaban persoalan konflik Papua-Indonesia atau ia tidak menjadi solusi, tetapi sebaliknya,  Otsus telah menjadi masalah baru.

Karena, Otsus ditolak oleh sebagian besar OAP tapi pemerintah  melaksanakan  Otsus dengan tekanan moncong senjata, intimidasi  dan pemaksaan. Atau Otsus dilaksanakan di atas dasar darah, air mata, penderitaan dan tulang-belulang rakyat dan bangsa Papua. Sepertinya Indonesia membangun Papua di atas  Tanah yang berduri dan  penuh onak.

  1. PEMEKARAN PROVINSI BONEKA

Pemekaran kabupaten dan provinsi adalah operasi militer gaya baru, operasi transmigrasi gaya baru dan politik pendudukan dan penjajahan dari bangsa kolonial modern Indonesia. Tujuannya untuk memecah-belah (adu-domba) orang asli Papua, marginalkan OAP, pemusnahan OAP secara cepat dan merampok Tanah OAP dan OAP dibuat hidup tanpa Tanah dan tanpa masa depan. OAP dibuat kemiskinan permanen di atas Tanah leluhur mereka.

BACA JUGA  Pak Tonny pernyataan yang tidak bermoral, tidak bermartabat dan sangat menghina dan melecehkan rakyat dan bangsa Papua pada umumnnya dan lebih khusus rakyat Pegunungan Papua

Pemekaran DOB itu MESIN Pembunuh OAP yang paling kejam, brutal dan barbar. Pemekaran DOB itu peluang untuk orang-orang Melayu Indonesia menduduki dan menjajah serta memusnahkan OAP secara sistematis, terstruktur, terprogram, masif dan kolektif.

Adu-domba dan polarisasi yang paling berbahaya yang paling kejam  yang diciptakan bangsa kolonial modern Indonesia terbukti sebagai berikut:

  1. Orang Sorong dikelompokkan dalam kabupaten sendiri;
  2. Orang Biak dikelompokkan dengan kabupaten sendiri;
  3. Orang Serui dikelompokkam dengan kabupaten sendiri;
  4. Orang Paniai dikelompokkan dalam kabupaten sendiri;
  5. Orang Wamena dikelompokkan dalam kabupaten sendiri;
  6. Orang Pegunungan Bintang dikelompokkan sendiri;
  7. Orang Yahukimo dikelompokkan dalam kabupaten sendiri;
  8. Orang Jayapura dikelompokkan dalam kabupaten sendiri;
  9. Dan masih banyak kabupaten boleh ditambah sendiri. (Sumber: OPM? Otonomi, Pemekaran, Dan Merdeka: Yoman, 2010, 76).

Pemekaran DOB akan menjadi kacau-balau karena beban biaya tidak sedikit, 100% motivasi politik yang didorong oleh militer, ditolak oleh OAP atau tidak ada legitimasi OAP, dan meletakkan dasar di atas penderitaan, tetesan darah, cucuran air mata dan tulang belulang yang telah gugur di tangan serdadu Indonesia selama 58 tahun.

Pemerintah  kolonial modern Indonesia  membentuk DOB  di wilayah pendudukkan di Papua  mengulangi seperti pengalaman penguasa kolonial Apartheid di Afrika Selatan pada tahun 1978, Peter W. Botha menjadi Perdana Menteri dan ia menjalankan politik adu-domba dengan memecah belah persatuan rakyat Afrika Selatan dengan mendirikan Negara-negara boneka:

  1. Negara Boneka Transkei.
  2. Negara Boneka Bophutha Tswana.
  3. Negara Boneka Venda.
  4. Negara Boneka Ciskei.
BACA JUGA  Luhut Binsar Panjaitan Meminta Lukas Enembe, Yunus Wonda,  Timotius Morip Menjemput Benny Wenda, Ketua ULMWP Di Oxford, Inggris Untuk Pulang Ke Indonesia

(Sumber: 16 Pahlawan Perdamaian Yang Paling Berpengaruh: Sutrisno Eddy, 2002, hal. 14).

  1. MERDEKA

Pepera 1969 cacat hukum, moral yang melawan hukum internasional yang dimenangkan ABRI dan hasil Pepera 1969  terus digugat oleh rakyat dan bangsa Papua sampai saat ini.

Otonomi Khusus Nomor 21 Tahun 2001 telah gagal total.

Pemekaran DOB ditolak oleh rakyat dan bangsa Papua atau tidak ada dukungan dan legitimasi OAP.

Sejak 19 Desember 1961 dan juga 1 Mei 1963, pemerintah Indonesia membangun Papua di atas batu-batu dan semak duri, bukan di atas Tanah subur. Semua yang dibangun dengan paksaan dan moncong senjata itu tidak berakar dan berbuah baik. Indonesia  gagal total membangun Papua dan juga  Indonesia gagal meng-Indonesia-kan Orang Asli Papua. 

KESIMPULANNYA:

Otonomi Khusus sudah gagal total; Pemekaran DOB ditolak, tidak mendapat dukungan dan legitimasi OAP,  pemekaran DOB diurus oleh BIN dan militer dan menjadi Mesin pembunuh dan pemusnah OAP. 

Jadi, tiga huruf  OPM:

  1. Otonomi (O) sudah gagal total;
  2. Pemekaran (P) ditolak rakyat;
  3. Merdeka (M) tunggu momentum yang tepat sesuai dengan waktu TUHAN.

Doa dan harapan penulis, supaya tulisan ini berguna dan ada pencerahan.

Waa….Waa….Kinaonak!

Ita Wakhu Purom, 17 Maret 2022

=========

Penulis:

  1. Presiden Persekutuan Gereja-gereja Baptis West Papua.
  2. Anggota: Dewan Gereja Papua (WPCC).
  3. Anggota: Konferensi Gereja-Gereja⁰ Pasifik (PCC).
  4. Anggota Baptist World Alliance (BWA).

Share :

Baca Juga

Dr. Socratez Sofyan Yoman, MA

Reality/Fact

Rasisme,  Fasisme Dan Militerisme Adalah Jantung Atau Akar Persoalan Konflik  Antara Bangsa Indonesia & Bangsa Papua
Dr. Socratez Sofyan Yoman, MA

Reality/Fact

INDONESIA JANGAN SIBUK URUS RENCANA PEMEKARAN PROVINSI-PROVINSI BONEKA YANG TIDAK RASIONAL DAN BUKAN KEBUTUHAN MENDESAK, TETAPI KAPAN INDONESIA MENJAWAB 18 PERTANYAAN PBB TENTANG ISU PELANGGARAN BERAT HAM DI PAPUA?
pdt-socratez-sofyan-yoman

Reality/Fact

TNI-PORLI Merupakan Akar/Jantung Persoalan Kekerasan & Kejahatan Kemanusiaan Di Papua
pdt-socratez-sofyan-yoman

Reality/Fact

Pak Tonny pernyataan yang tidak bermoral, tidak bermartabat dan sangat menghina dan melecehkan rakyat dan bangsa Papua pada umumnnya dan lebih khusus rakyat Pegunungan Papua
Foto Presiden Persekutuan Gereja-gereja Baptis West Papua.

Reality/Fact

Press Release : Gembala Dr. Socratez S.Yoman,MA, Presiden Persekutuan Gereja-gereja Baptis West Papua.

Reality/Fact

Apakah Papua Merdeka Adalah Agenda Asing ?
PGBBWP

Reality/Fact

Indonesia Sedang Menuju Kehancuran Dan 99% Rakyat Papua Menolak Pemekaran Provinsi Boneka Indonesia Di Tanah Papua 
Dr. Socratez Sofyan Yoman, MA

Reality/Fact

Kita Berbeda Dalam Pandangan Ideologi Dan Keyakinan Iman, Tapi, Kita Tetap Bersaudara Dalam Nilai Kemanusiaan & Kesamaan Derajat